5 Hal Yang Perlu Diperhatikan Saat Menjaga Orang Sakit

Seinget saya, selama 40 tahun lebih saya belom pernah merasakan sakit berat, semoga sih jangan ya. Paling-paling cuma batuk, flu, pusing atau sakit perut. Apalagi sejak menikah, saya memang sudah bertekad untuk selalu sehat. Saya harus kuat. Saya nggak boleh sakit. Tekad saya itu bukan sembarang tekad tapi ada sebabnya juga. Kenapa saya harus sehat dan kuat, karena Papieh membutuhkan saya. Ya, Papieh—lelaki yang hampir 8 tahun telah menjadi pendamping butuh saya setiap saat. Tapi akhirnya tekad saya itu runtuh juga, karena harus menghadapi situasi yang membuat saya lelah lahir batin.

Sebenarnya kejadiannya sudah setahun lalu, bertepatan ketika Papieh sakit. Ya, ketika Papieh sakit saya juga ikutan sakit, padahal Papieh sedang membutuhkan saya. Cerita lengkapnya begini, ketika dokter memutuskan supaya Papieh dioperasi lagi saya lemes mendengarnya. Karena baru enam bulan lalu Papieh dioperasi, sekarang harus operasi lagi. Kata dokter sih operasi yang kemarin memang ada tahapannya. Waktu itu Papieh sempet gagal napas jadi operasinya dihentikan, secara medis memang tidak bisa diteruskan.

tera8
Implant yg sudah terpasang di tulang punggung Papieh

Nah, untuk operasi yang kedua kalinya ini, Papieh sudah setuju. Karena Papieh setuju ya udah mau nggak mau saya ikut setuju juga. Belum hilang rasa trauma saya enam bulan lalu, sekarang harus operasi lagi. Dokter juga menjelaskan jika tidak  ada kendala, operasinya akan lebih lama dari yang kemarin. Waktu saya tanya berapa lama, dokter bilang sekitar 6 – 8 jam. Mendengar waktu yang cukup lama, karuan aja saya langsung deg degan.  Jujur saja, setiap kali mendengar Papieh harus operasi saya selalu merasa deg degan. Padahal ini bukan operasi yang pertama tapi kedua kalinya.

tera3
Ruang tunggu operasi, semenit serasa sebulan

Akhirnya setelah menjalani semua prosedur operasi seperti CT Scan, MRI, X-Ray dan test laboratorium hari yang menegangkan pun tiba. Hari yang terlama sepanjang hidup saya adalah saat menunggu Papieh dioperasi. Setelah jam sudah melampaui batas yang ditentukan perasaan saya mulai was-was. Ya, dokter bilang operasinya akan berjalan sekitar 6 – 8 jam saja. Tapi nyatanya sudah hampir 10 jam belum ada tanda-tanda operasi selesai. Di saat perasaan saya tidak menentu, seorang perawat memanggil nama keluarga Budiharjo. Sontak saya langsung menjawab dan langsung menghampiri perawat tersebut. “Ibu dipanggil dokter,”kata perawat. Deg…! Jantung saya mau copot saja rasanya. “Ada apa ya suster ?”tanyaku. “Ikut saya aja Bu, biar dokter yang bicara langsung,”jawab suster.

tera5
Papieh, sedang cek darah preop

Alhamdulillah…operasi selesai juga. Tapi saya masih belum tenang, karena kondisi Papieh memburuk jadi langsung dimasukkan ke ICU. Ketegangan pertama telah berakhir, sekarang ketegangan kedua dimulai. Waktu itu jam sudah menunjukkan pukul 1.30 dini hari. Ya, sejak Papieh masuk ke kamar operasi, mata saya tidak terlepas dari jam. Tiap detik begitu berharga buat saya, karena di situ sebuah nyawa sedang dipertaruhkan.

Mungkin sebagian sudah ada yang tahu kalau prosedur ICU itu sangat ketat. Saya tidak bisa full menemani Papieh yang sedang kritis. Saya juga tidak bisa bertanya setiap saat tentang kondisi Papieh. Saya hanya bisa menunggu panggilan dari perawat, apakah masa kritisnya lewat atau malah semakin memburuk.

Alhamdulillah…jam 14.30 masa kritis Papieh telah lewat, tapi masih harus dipantau dengan seksama. Empat hari Papieh dalam perawatan intensif di ruang ICU, hingga pada hari ke-5 Papieh baru bisa dipindahkan ke ruang perawatan biasa. Entah sudah berapa kali lidah ini mengucapkan Alhamdulillah. Dan entah sudah berapa kali hati ini menyiapkan amunisi untuk menghadapi sesuatu yang buruk. Saya sendiri bingung darimana lagi saya akan menyusun kekuatan. Karena saya  mulai merasakan kondisi tubuh yang juga minta diperhatikan. Tapi kekuatan hati berkata lain. Papieh lebih membutuhkan saya ketimbang diri saya sendiri. Begitu yang selalu saya dengar dari dalam hati.

tera4
Lorong ruang perawatan selalu penuh misteri

Saya kira setelah Papieh berada di ruang perawatan, saya bisa istirahat sebentar. Entah satu atau dua jam hanya untuk tidur, tapi nyatanya tidak. Bukan apa-apa, selama di ICU saya memang benar-benar tidak mengenal kata istirahat. Mata serasa ngantuk tapi tidak bisa terpejam, perut lapar tapi tidak nafsu makan. Kondisi inilah yang membuat fisik saya lemah. Terpaan kejadian, saya lalui tanpa tenaga dan pikiran yang stabil. Sampai akhirnya saya nyaris tidak sadarkan diri, beruntung kejadiannya di ruang perawatan.

Papieh yang masih belum begitu pulih berinisiatif memanggil perawat, maksudnya tentu saja ingin minta tolong. Suhu tubuh saya naik, mata berair dan agak demam. Kebetulan pas dokter yang menangani Papieh datang, saya ikut diperiksa juga. Dokter bilang rasa capek saya sudah melampaui batas, terlalu dipaksakan padahal tubuh sudah minta istrirahat. Apa yang dikatakan dokter memang sangat beralasan. Saya sendiri mengiyakan pendapat dokter, tapi mau gimana lagi. Ternyata mengurusi proses pasien mau operasi itu luar biasa melelahkan. Banyak prosedur medis yang harus dijalani dan semua itu butuh ekstra kesabaran. Bukan cuma kesabaran tapi teliti, mau bertanya dan taat pada setiap aturan.

tera6
Instagram adalah media yg saya gunakan utk mengeluarkan rasa—kamar rawat

Ya, saya terbaring sakit di ruangan tempat Papieh dirawat. Saya terbaring di sofa yang memang disediakan untuk penunggu pasien. Selimut tebal fasilitas pasien saya pakai, karena saya merasakan dingin yang amat sangat, padahal AC sudah dimatikan. Dari sini saya jadi teringat pesan beberapa kerabat yang datang menjenguk Papieh. Mereka berpesan agar saya menjaga kesehatan, jangan sampai yang jaga pasien ikut sakit juga. Apa mau dikata, saya kurang ngeh atas saran mereka karena pikiran saya hanya terfokus pada Papieh.

Dari kejadian tersebut di atas saya benar-benar mengambil pelajaran, bahwa kedepannya saya harus memperhatikan beberapa hal agar tetap sehat. Kalau sudah kejadian begini, sebenernya kasian Papieh juga, nggak ada yang ngurusin. Iya sih ada perawat tapi kan nggak bisa terus-terusan ngebel setiap saat. Beruntung sekali di Rumah Sakit ini perawatnya professional, pelayanannya sangat memuaskan. Bahkan terkadang mereka juga mengecek tensi darah saya, padahal saya kan bukan pasiennya.  Berikut ada 5 hal yang bisa saya jadikan pelajaran kenapa saya sampai jatuh sakit, ah…

 1. Perhatikan Makan

Bagi orang yang sedang menunggui pasien rawat inap, makan memang harus diperhatikan. Seinget saya, waktu itu saya memang sudah tidak makan sejak Papieh masuk kamar perawatan biasa. Jujur, saya agak tegang  menghadapi besok hari, karena operasi yang akan dilakukan termasuk operasi besar. Waktu itu saya makan juga dari sisa makanan jatah Papieh,  Papieh makannya ngga dihabiskan. Pikir saya, ah sayang kalau dibuang mendingan saya makan aja. Lagipula besok saya pasti nggak bisa makan, saya akan menunggu Papieh operasi. Nggak sempet makan dan nggak bisa makan juga, lebih karena perasaan saya nggak enak. Saya berjanji sendiri dalam hati, kalau operasi Papieh lancar saya baru makan.

Ternyata dugaan saya meleset,  Papieh kritis dan berlanjut ke ruang ICU. Ini juga yang menjadi penyebab saya sudah tidak memikirkan makan. Pikiran dan perasaan saya  berkecamuk, semua di luar dugaan saya dan dokter tentunya. Boro-boro mikirin makan, yang ada dalam hati saya ingin Papieh sembuh titik ! Mungkin di sinilah awal mula kelemahan saya, fisik saya melemah karena tidak ada makanan yang masuk. Nah, buat teman-teman yang sedang mengalami hal serupa seperti saya, harus diusahakan untuk makan ya. Makan tidak perlu banyak yang penting bisa masuk, karena menunggu pasien rawat inap itu butuh tenaga ekstra loh. *sok nasehatin

 2. Sempatkan  Tidur

Tidur menjadi ritual yang paling berharga, ketika menjaga pasien di rumah sakit. Jangankan di rumah sakit, di rumah aja kadang kalau anak sakit kita nggak bisa tidur. Begitu pula dengan saya waktu itu, selama Papieh di ruang ICU mata nyaris nggak terpejam. Selain ruang tunggu ICU yang tidak memungkinkan, saya juga harus berjaga kalau-kalau ada panggilan darurat dari perawat. Pokoknya bener-bener deh nggak ada kesempatan untuk tidur nyenyak.

Begitupula ketika Papieh sudah di kamar perawatan biasa, saya juga nggak bisa tidur. Sebentar-sebentar Papieh memanggil saya untuk hal-hal kecil seperti minta pijit kakinya atau sekedar mengajak ngobrol. Jadi kalau ditotal, saya kekurangan waktu tidur 5 jam per hari. Dengan kata lain saya hanya tidur 1 jam sehari, itupun nggak berkualitas artinya sebenta-sebentar terbangun. Hal inilah yang memicu tubuh saya semakin ngedrop dan akhirnya jatuh sakit, berbarengan dengan ketika Papieh sakit.

 3. Cari Teman Untuk Menemani Jaga

Nah, ini dia nih yang nggak boleh diabaikan carilah teman untuk menemani saat sedang menjaga keluarga dirawat. Pengalaman saya, ketika sedang menjaga sendirian itu repotnya minta ampun. Karena sewaktu-waktu bisa terjadi dan nggak mungkin meninggalkan pasien seorang diri. Kalau ada teman yang menenami kan jadi bisa gantian, entah untuk makan atau tidur. Teman dalam menjaga pasien rawat inap menurut saya sangat diperlukan. Selain bisa untuk saling bergantian, bisa diajak ngobrol atau tukar pikiran.

tera7
Hanya instagram yang jadi teman saya waktu itu

Terkadang kita perlu teman bicara untuk memutuskan sesuatu dalam kondisi mendadak. Saya sarankan sih sebaiknya yang saudara juga sama kita tapi jika nggak ada boleh juga teman dekat atau sahabat. Memang sulit mencari teman yang bisa diajak menemani saat keluarga ada yang dirawat. Semua pasti tidak punya waktu luang yang banyak, serba sibuk semuanya. Kendala itu juga yang saya alami ketika menjaga Papieh dirawat, akhirnya tenaga, pikiran dan perasaan terkuras sendirian. Tapi nggak apa-apa, toh demi sebuah pengabdian pada suami tersayang.

 4. Cari Bacaan Yang Ringan atau Menulis

Jenuh, itu sudah pasti dirasakan oleh orang yang sedang menunggu keluarga dirawat, tanpa kecuali saya. Bahkan TV kabel fasilitas ruangan juga nggak bisa membunuh kejenuhan. Sambil terus berpikir, kira-kira apa ya yang bisa saya lakukan untuk membunuh kejenuhan. Berada di ruang 2 x 2 meter dalam kurun waktu sekian hari benar-benar sangat jenuh. Jangankan sampai berhari-hari, sehari aja rasanya sudah sebulan. Itulah sebabnya kebanyakan orang lebih memilih sehat ketimbang sakit, apalagi harus rawat inap. Iiiihhh…nggak deh…!

tera9
Bacaan yang menghibur saya…

Akhirnya saya menemukan sesuatu yang bisa membunuh kejenuhan, yaitu membaca buku ringan atau agama. Ya, saya senang membaca buku tentang sejarah Rosululloh, rasanya tuh semangat aja kalau sudah baca. Pokoknya pilih buku yang membuat kita semangat, tapi sekali waktu saya juga baca buku yang lucu. Nah, kalau soal cerita lucu pengalaman saya sih cari aja di google, karena saya emang nggak punya buku bergenre humor. Selain membaca buku-buku motivasi saya juga menulis, tapi menulisnya bukan dilaptop melainkan di buku diary. Apa aja saya tulis di situ nggak ada temanya, tapi lebih menuangkan perasaan. Pengaduan kepada Allah Ta’ala menjadi tulisan yang paling sering saya lakukan.

5. Minum Vitamin atau Suplemen

Untuk yang terakhir ini saya bener-bener mengabaikan, boro-boro minum vitamin atau suplemen minum air mineral aja nggak sempet. Sebenarnya alasan nggak sempet tuh kuno banget yak, tapi emang begitu kenyataannya. Kalau dipikir, saya kan sedang berada di rumah sakit yang jelas-jelas semua macam vitamin dan suplemen tersedia, tinggal beli aja di apotik. Tapi pikiran saya malah lain lagi, ah di rumah sakit ini jadi kalau ada apa-apa kan gampang, ada dokter ini. Pikiran jelek yang kek gini harus dihilangkan, saya benar-benar nggak berpikir jauh kalau saya sakit siapa yang ngurus Papieh ?

Setelah saya beneran jatuh sakit, saya baru sadar kalau banyak banget ruginya karena saya cuma bisa melihat Papieh merintih. Saya nggak bisa membantu apa-apa, jangankan membantu buat bangun aja lemahnya minta ampun. Nggak ada yang nyuapin Papieh atau membantu minum jika Papieh minta minum. Papieh sendiri juga jadi sedih melihat istrinya terbaring lemah di sampingnya, tergolek di sofa tempat nunggu pasien. Ah, pokoknya sedih…sedih…sedih deh…

Tapi akhirnya saya minum vitamin juga tepatnya multivitamin-mineral. Ini juga nggak beli ko, waktu salah seorang kerabat datang jenguk Papieh—dia juga tahu saya sakit, dia membawakan saya multivitamin. Katanya sih untuk mempercepat pemulihan, namanya THERAGRAN-M. Kebetulan kerabat yang memberikan sudah mengkonsumsinya lebih dulu, katanya dah hampir dua tahunan gitu. Jadi saya nggak ragu-ragu untuk ikutan minumnya, karena saat itu saya sedang ingin cepet sembuh. Saya mau ngurus Papieh lagi bukankah itu sudah menjadi kewajiban saya sebagai istri ?

tera2

Satu strip THERAGRAN-M terdari dari 4 tablet salut gula—atau biasa disebut kapsul itu sih cuma bahasa apoteker aja. Dosis minumnya 1 kapsul 1 hari, jadi satu strip buat empat hari. Waktu itu saya dikasihnya 2 strip, lumayan juga ya, maklum saya kan nggak bisa pergi ke mana-mana untuk belinya. Setelah satu strip habis saya minum, saya memang merasakan kondisi tubuh berangsur bugar. Ternyata benar juga apa yang dibilang sama kerabat saya itu, kalau THERAGRAN-M itu vitamin yang bagus untuk mempercepat masa penyembuhan.

tera1

 “Kasiankan suamimu, kalau kamu sakit siapa yang urus dia,”ucapan kerabat yang sampai saat ini masih saya ingat. Ya, benar kalau saya sakit nggak ada yang bisa gantiin saya untuk mengurus segala keperluan Papieh. Bukankah istri adalah teman sekaligus orang terdekat dengan suami ? Ucapan kerabat membuat semangat saya dan saat itu juga saya ingin segera sembuh. Bukan cuma sembuh, saya juga ingin daya tahan dan kondisi tubuh seperti sediakala. Usut punya usut, THERAGRAN-M juga merupakan vitamin untuk mengembalikan daya tahan tubuh setelah sakit. Mengapa saya menginginkan semua itu ? Karena menurut dokter yang menangani Papieh, diperkirakan masa penyembuhan Papieh sedikit lebih lama jadi masih harus dirawat beberapa hari lagi. Artinya saya masih butuh tenaga ekstra untuk menunggui Papieh dirawat.

Mendengar kabar itu saya cukup terkejut juga, dari situlah saya bertekad untuk cepat sembuh dan kuat lagi. Semua itu semata-mata untuk mengurus Papieh yang harus tinggal lebih lama lagi di rumah sakit. Ah, jangankan cuma minum vitamin minum yang lain juga saya mau asal cepet pulih dan daya tahan tubuh kembali seperti dulu lagi. Ya, karena keinginan terbesar saya adalah bisa mengurus Papieh kembali mendampinginya disaat Papieh butuh saya. Syukur-syukur kita bisa bersama lagi dalam keadaan sehat wal-afiat.

Waktu saya sudah sehat kembali, saya cerita ke Papieh kalau penyembuhan saya dibantu dengan minum vitamin THERAGRAN-M. Lalu waktu dokter berkunjung untuk memeriksa, Papieh sempet nanya boleh nggak minum vitamin THERAGRAN-M. Kata dokter silakan aja itu kan cuma vitamin lagipula nggak ada hubungannya dengan operasinya ko. Malah kalau bisa lebih cepat pulih akan lebih baik. Sejak saat itu, tepatnya setahun yang lalu saya dan suami selalu mengkonsumsi THERAGRAN-M. Alhamdulillah pasca pergantian cuaca saat ini, kami terhindar dari sakit karena kami sudah sedia THERAGRAN-M sebelum hujan…

 

“Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang dislenggarakan oleh Blogger Perempuan dan Taisho

Leave a Reply

24 Comments on "5 Hal Yang Perlu Diperhatikan Saat Menjaga Orang Sakit"

Notify of
avatar
Sort by:   newest | oldest | most voted
Awan
Guest

Mba Ety, syukur Alhamdulillah ya keadaan suaminya sudah kembali sehat sekarang, baca cerita di atas kebayang sih Mba capek lahir dan batinnya Mba, apa lagi Mba Ety ikut sampai sakit ya.

Iya setuju bangat Mba, minum multi vitamin Theragran-M supaya cepat pulih dan tetap fit.

Semoga Mba Ety sekeluarga sll sehat ya Mba. Aamiin…

echaimutenan
Guest

kalau sakit itu emang g enak ya mb :((( baik yang jaga atau yang sakitnya. pokoknya jauh2 dah ya
jaga kesehatan selalu ya mba dengan vitamin theragranM

syaifuddin sayuti
Guest

saat rtu sakit saya selalu inginnya menjaga terus, tapi kadang pekerjaan membuat kita mesti bergantian dengan yang lain. untungnya masih punya adik lelaki yang bisa diajak gantian jaga. pentingnya bergantian jaga sebenarnya lebih ke persoalan recovery tubuh. karena dengan bergantian, otomatis tubuh kita tidak terkena udara rumah sakit yang sarat penyakit.

salam buat papiehnya mbak Ety, semoga terus bugar.

Bowo Susilo
Guest

Terimakasih banyak Mbk Ety udah sharing pengalaman saat menjaga suaminya di rumah sakit. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan ya. Amin

Kebetulan kemarin aku habis sakit Mbk Ety, rawat inap 2 malam. Alhamdllah sekarang udah fit lagi. Berarti untuk membantu pemulihan, cocok banget mengonsumsi Theragran-M ya Mbk Ety.

Terimakasih banyak:)
Salam,

Imam Mahmudi
Guest

Jadi keingetan…
Saya dulu waktu kecil pernah punya pengalaman sakit, sampai2 harus dioperasi. Dan saat itu malam takbiran, ga kebayang gimana orang tua yang gantian setiap harinya nungguin saya di rumah sakit saat itu.

Terima kasih tipsnya, mba Ety

Rosid
Guest

Lengkap dan panjang x lebar x tinggi. 🙂

Effendi Nurdiaman
Guest

Benar juga ya kalau jaga orang sakit itu sempatkan diri untuk tidur dan makan, kalau enggak malah kita yang jadi sakit kan.

Oh ya sekarang banyak blogger yang bahas theragren-m ya mba tapi kebanyakan yang bahas nya itu perempuan 🙂

Kornelius ginting
Guest

Wah beruntung mva etty selama 40 tahun belum pernah sakit berat.

Noted 5 tips ringannya.
Sempatkan makan, sempatkan tidur, cari teman jaga, lakukan aktivitas seperti nulis atau baca buku dan minum suplemen.

Minum suplemen yang sering disepelekan orang kebanyakan saat ini mba ety

Reni
Guest

Kurang tidur juga berdampak buat kesehatan ya, hiks sehat-sehat ya bu, selain jaga pola hidup sehat, multivitamin memang perlu ^_^

Liswanti
Guest

Semoga suami mba Ety sehat selalu ya. Mba juga jaga kesehatan. Saya juga pernah jaga orang sakit, kerasa banget capenya. Vitamin jadinya sangat perlu banget ya.

Pakde Cholik
Guest

Benar sekali. Penjaga pasien juga harus memperhatikan kesehatannya. Jika tidak maka kita bisa ikut sakit akibat kelelahan fisik dan batin.
Semoga semuanya sehat.
Salam hangat dari Jombang.

Amel Liya
Guest

haduh,, panjang banget artikelnya sampe ngantuk bacanya,
kira-kira berapa lama ya membuat artikel ini,, hehe

wpDiscuz