Di Balik Kisah Sebuah Kacamata Tua Dan Kasih Sayang Suami

Sejak memasuki usia kepala empat, penglihatan saya sudah mulai berkurang. Gejala alam ini sudah saya rasakan beberapa tahun sebelumnya. Karena sejak awal saya memang tidak suka memakai kacamata, jadi saya biarkan saja melihat dengan kondisi remang-remang. Alasan saya memang agak mainstream, ingin menikmati masa di mana Allah tengah mempercepat usia. Sama ketika saya mendapati uban—rambut putih di kepala, saya juga tidak mencabutnya apalagi mewarnainya. Semua itu saya biarkan berjalan sesuai dengan takdirnya masing-masing.

Namun, rasa keukeh saya untuk tidak berkacamata tumbang juga setelah saya berkenalan dengan dunia digital.  Pasalnya adalah dunia digital tidak terlepas dari layar kaca, entah itu smartphone, laptop atau PC. Dengan kata lain mata saya harus bertatapan dengan tulisan yang tertera di layar kaca. Di mana yang sejak awal saya menyukai dunia literasi dengan membaca  buku dan menulis di agenda bekas, sekarang jadi beralih. Ya, dunia  digital ini telah memaksa saya  harus bersentuhan dengan layar kaca. Begitupula dengan menulis, dulu media yang saya pakai berupa agenda bekas sekarang menjadi tuts-tuts di atas keyboard.  Peralihan ini tentu saja tidak sepenuhnya membuat saya senang, malahan ada rasa sedih juga.

Kenapa ? Karena saya harus meninggalkan buku bacaan dan agenda tempat saya corat coret. Masih ada lagi kesedihan lain, saya harus memakai kacamata ! Jika tidak, saya sama sekali tidak bisa melihat dengan jelas huruf-huruf di atas keyboard atau keypad smartphone.  Sehari, seminggu, sebulan saya masih bertahan untuk tidak memakai kacamata saat berada di depan layar laptop. Lama kelamaan, mata saya terasa perih tapi saya tetap tidak mau pakai kacamata.

lazada4

Sebenarnya, Papieh—panggilan saya ke suami sudah menyuruh saya untuk membeli kacamata. Tapi karena sejak dulu saya kurang suka memakai kacamata, jadilah saya tetap bertahan. Karena saya masih nggak mau juga pakai kacamata, saya kembali membaca buku dan menulis pada agenda bekas. Sayangnya, mata saya benar-benar sudah tidak bisa melihat huruf yang tercetak dan tulisan juga jadi nggak karuan. Jauh di lubuk hati saya yang paling dalam, saya ingin memakai kacamata meskipun dengan berat hati.

Keinginan saya itu masih tersimpan dalam hati, lantaran saya gengsi mau minta dibelikan kacamata oleh Papieh. Ah, daripada saya minta dibelikan kacamata mendingan saya berhenti aja dulu dari semua aktivitas itu. Ternyata  saya benar-benar sudah tidak bisa melihat tulisan lagi baik di layar maupun di buku. Perubahan sikap saya itu mendatangkan pertanyaan dari Papieh. Papieh bertanya kenapa saya sudah tidak menulis dan membaca lagi  ? “

Kali ini saya tidak bisa menjawab pertanyaan Papieh, bahkan nyaris terdiam. Lalu tiba-tiba Papieh meminta saya untuk mengambil tas kecil miliknya. Saya mengambilnya dan segera memberikan padanya. Setelah membuka tas  kecil itu, Papieh menyodorkan sesuatu yang sangat saya kenal. Apalagi coba kalau bukan kacamata ! Tanpa sepengetahuan saya, diam-diam Papieh membelikan kacamata untuk saya. Bukan saya tidak menyangka, tapi kali ini Papieh lebih tahu kalau istrinya ini sedang mengalami sindrome memasuki masa tua. Jujur saya katakan, bahwa saya malu bila terlihat tua di mata suami. Tapi Papieh malah sangat mengerti, lebih dari sekedar pengertian.

Ya, Papieh tahu banget kalau saya butuh kacamata untuk melakukan semua aktivitas saya. Tapi saya malu mau bilang kalau saat ini saya  butuh kacamata. Ah, saya merasa ini adalah kado terbaik yang saya dapatkan dari Papieh. Sedangkan Papieh adalah kado terbaik yang diberikan Allah buat saya. Seorang suami yang sabar dan penuh pengertian merupakan kado yang terbaik, bukan itu saja tapi juga terindah dalam hidup saya.

lazada6
Lumayan kan pake kacamata tua

Sejak itu saya mulai menggunakan kacamata untuk segala aktivitas saya. Saya merasakan sekali perbedaanya, saya dapat kembali membaca berita dan menulis di blog pribadi. Saya juga semakin pede memakai kacamata bahkan nggak malu kalau ini kacamata tua. Ah, lambat laun toh mereka juga akan merasakan seperti apa yang saya alami saat ini. Selain buat membaca dan menulis blog, saya juga bisa berselancar di onlineshop yang sekarang sudah mulai menjamur.

Seperti dua hari lalu, setelah anak-anak berangkat sekolah saya langsung mengambil smartphone. Apalagi coba kalau bukan berselancar di dunia maya, membalas inbox yang masuk dan lainnya. Oh ya, setelah  selesai dan sebelum saya lupa saya juga membuka salah satu situs belanja online favorite. Dari banyaknya situs e-commerce, salah satu yang cukup terkenal dan sering saya kunjungi adalah LAZADA.

lazada5
Wrdah Kosmetik sedang promo juga loh

Saya benar-benar sangat terbantu sejak menjamurnya e-commerce atau situs belanja online. Banyak keuntungan yang saya dapatkan jika berbelanja di onlineshop, apalagi di LAZADA. Seperti  biasa kalau saya sedang membutuhkan sesuatu, onlineshop pertama yang saya buka LAZADA. Kebetulan lipstick saya habis, sewaktu saya buka situsnya ternyata LAZADA sedang memberikan Voucher LAZADA. Sontak saya langsung bilang ‘Wow’…! Hihihihi…norak banget yak. Maklum namanya juga emak-emak, jadi harus berhitung  kalau mau beli apa-apa termasuk lipstick.

lazada3
Lipstick yang saya pilih

Tapi kayaknya sih ini emang strategi saya banget kalau belanja online.  Selalu nyari yang lagi promo, sale, voucher, discount pokoknya murah dan murah lah.  Nggak butuh waktu berjam-jam saya sudah mendapatkan lipstick yang saya cari. Merknya juga sama seperti yang biasa saya pake, cuma warnanya saya ganti. Ah…itu sih dah biasa, saya emang nggak pernah beli lipstick dengan warna yang sama.

lazada2

Setelah melakukan pemesanan, kebiasaan saya nggak langsung menutup situs. Penasaran juga dengan voucher yang diberikan LAZADA, saya malah asyik liat-liat. Wah…wah…semua penawaran dengan Voucher LAZADA bikin lapar mata. Contohnya aja nih TV LED Silver 49” merk LG hanya seharga Rp. 6.500.000 saja. Padahal di tempat lain harganya di atas 7 jutaan loh dengan merk dan spesifikasi yang sama. Murah kaaaaannn…

Eh, tapi saya saranin sih beli kalau emang lagi butuh aja yak. Jangan mentang-mentang murah terus dibeli, ntar keperluan lain yang lebih penting nggak kebeli. Ini sih cuma saran, tapi semua terserah aja, toh duitnya juga bukan punya saya. Hehehehe…pis ah…

Hampir semua kebutuhan sehari-hari ada di dalam rangkaian Voucher LAZADA ini. Udah gitu, ada yang bikin kepo nih, Voucher LAZADA Diskon 30% All Product. Namanya voucher eksklusif, eiiitts… tunggu dulu, diskon ini khusus buat pelanggan baru LAZADA yang sudah bergabung jadi member Excite.  Dah tau kan Excite itu apa, kalau ada yang belom tau daftar aja langsung ke sini.

lazada1
Voucher LAZADA 30% all items

Lumayan kaaaannn…pas tanggung bulan begini belanjanya dapet diskon, 30% lagi. Saya aja lumayan bisa dapet lipstick lebih murah, tanpa ongkir pokoknya nggak ada tambahan apa-apa. Apalagi nih ya, sekarang ini saya lagi kurang enak badan nggak bisa pergi-pergi. Jadi saya beli lipsticknya dari  tempat tidur aja gitu pake smartphone. Wah…wah…kalau begini saya emang harus akui deh, jaman digital bikin hidup jadi serba mudah. Soal bayar juga gitu, LAZADA bisa bayar di tempat alias COD, ntar pas barangnya dateng baru deh bayar. Nggak usah transfer-transferan, apalagi kalau punya kartu kredit selain dapet diskon gede lebih gampang lagi bayarnya.

Eh…ngomong-ngomong saya jangan disambit yak, ngajakin belanja ditanggung bulan kayak gini. Saya sih cuma mau berbagi cerita aja sekalian kasih info kalau LAZADA lagi bagi-bagi Voucher.  Lagian pas kebetulan lipstick habis dan pas tanggung bulan juga. Ya udah deh cari aja e-commerce yang punya diskon guede dan bisa bayar di tempat. Yuk…ah belanja, eh salah yuk ah intip-intip Voucher LAZADAnya, sebelum habis masa berlakunya looohhh…*kabor sebelum ditimpuk beneran.

Leave a Reply

12 Comments on "Di Balik Kisah Sebuah Kacamata Tua Dan Kasih Sayang Suami"

Notify of
avatar
Sort by:   newest | oldest | most voted
Kirnia amelia
Guest

Belanja di Lazada barang cepet datengnya.

Liswanti
Guest

Saya beberapa kali belanja disini eh, asyik banget.

ophi ziadah
Guest

ih Papieh baek banget mba…perhatian…co cwiit

Sie-thi Nurjanah
Guest

Tetep cantik ko mba dgn kacamata, beruntung sekali memiliki pasangan yg begitu pengertian.

Kado
Guest

Lazada memang top markotop hehe. Cari hadiah buat suami juga gampang 🙂

Bai Ruindra
Guest

Berkah banget berkasih sayang itu ya mbak 🙂

wpDiscuz