Nggak Jaman Pesen Blue Bird Pake Telepon

Operator      : “Hallo…selamat siang…

      Saya            : “Mau pesen Blue Bird mbak…

Operator     : “Nomor teleponnya berapa ?”

Saya             : “0812 895 xxxx…

Operator    : “ Jam berapa ?”

Saya           : “Sekarang ya mbak…

……. dan seterusnya ……..

Sejak Papieh—panggilan saya ke suami dilarang dokter nyetir lagi, maka otomatis saya jadi repot. Soalnya setiap kali mau pergi, saya harus cari supir freelancer  untuk anter. Kalau mau  menggaji supir, rasanya nggak mungkin, maklum suami sudah pensiun nggak mungkin cukuplah. Lagian kita juga nggak setiap hari pergi ko, udah nggak punya kegiatan rutinitas di luar. Sebenarnya saya bisa nyetir tapi nggak diijinkan sama Papieh. Alasannya sepele khawatir dengan keselamatan. Sebagai istri Cinderella, saya nurut dong takut juga di pehape gara-gara mbeling. Hehehehe…

Sejak itulah saya dan Papieh sepakat memilih  Blue Bird sebagai alat trasportasi. Alasannya banyak salah satunya, drivernya professional mengedepankan keselamatan klien. Makanya saya miris banget waktu kejadian huru hara kemarin, seolah nggak percaya ko bisa sih para driver Blue Bird berbuat anarkis. Sebab, selama saya jadi pelanggannya layanan Blue Bird masih lebih baik dibandingkan dengan armada lainnya. Semua pasti tau, pada saat huru hara kemarin media social rame membully armada berwarna biru ini. Mungkin cuma saya satu-satunya yang masih nggak percaya jadi nggak ikut membully. Gimana mau membully coba, wong hampir tujuh tahun saya dan suami dilayani dengan professional.  Dan tujuh tahun itupula saya tidak mendapatkan pelayanan yang buruk. Pelayanan buruk saya terima justru dari call centrenya, misalnya terlalu lama mendapatkan taksi yang saya pesan. Loh ko lama ? Iya, jadi selama tujuh tahun itu saya selalu pesan Blue Bird melalui call centre dengan nomor (021) 7917 1234.

bb5
Nomor telepon Blue Bird di hape

Nomor call centre ini ada di hape saya dan Papieh, maksudnya kalau saya nggak ada pulsa bisa pake hape Papieh begitu pula sebaliknya. Kalau dua-duanya nggak ada pulsa ? Yo wes jadi nggak pulang-pulang deh, hahahaha. Kayaknya nggak semainstream gitu deh, paling minta tolong Pak Satpam untuk carikan taksi dengan catatan harus Blue Bird ! Nah kalo ini baru mainstream…

Kejadian huru hara kemarin menyadarkan saya, bahwa jaman mulai bergeser. Dari yang tadinya SMS an jadi BBM an, BBM jadi WA an dan seterusnya. Begitu pula dengan pelayanan, dari yang tadinya swalayan sekarang jadi golayan artinya pelayanan siap antar. Semua dilakukan dengan cara online, meninggalkan cara lama yaitu offline. Hal ini tidak menampik pada pelayanan armada trasportasi, dari semula dengan telepon atau cegat di pinggir jalan sekarang sudah tidak lagi. Semua menggunakan aplikasi yang sudah terpasang di gadget. Cara memasang dan menggunakannya juga cukup mudah.  Saya dan sebagian besar driver Blue Bird harus menerima perubahan jaman ini. Kuncinya satu, kita harus mau sama-sama belajar karena untuk menerima kemajuan teknologi digital ini perlu ilmu.

bb3 (2)
Aplikasi My Blue Bird sdh ada di hape

Ngomong-ngomong soal aplikasi, ternyata Blue Bird juga punya  aplikasi untuk pesanan online namanya My Blue Bird.  Sebenarnya aplikasi My Blue Bird sudah lama terpasang di gadget saya.   Cuma karena kebiasaan  pesannya pake telepon jadi lupa sama aplikasinya. Setelah saya pikir-pikir, buat apa dipasang kalau nggak dipake. Saya kan nggak mau dibilang kepo, masak  hari gini masih pesen Blue Bird pake telepon. Nggak gaol banget sih…! Lagipula akhir-akhir ini saya sering kesel sama pelayanan call centrenya. Bener juga ya, udah nggak jaman pesen Blue Bird pake telepon, kenapa nggak dari dulu dipake yak.

bb4

Sejatinya setiap perubahan itu selalu berdampak pada kemudahan, begitupula dengan aplikasi My Blue Bird. Nah, daripada penasaran dengan kemudahannya mendingan saya coba aja pesen Blue Bird pake My Blue Bird.  Karena aplikasinya sudah terpasang, saya langsung aja pakai, sama-sama belajar  yuuukkk…

Pertama-tama buka aplikasinya, lalu saya klik tombol bulat kanan bawah, dan muncul tampilan seperti ini :

bb2

Kemudian saya klik Order maka akan muncul tampilan seperti ini, lalu isi data yang diminta :

bb1

Pada tampilan ini kita juga bisa memilih taksi yang mau dipesan. Ada Blue Bird, Blue Bird MPV, Silver Bird, Silver Bird Van dan Life Care taksi. Waaahhh…seneng banget pas saya liat ada Life Care Taksi. Sejak Papieh habis operasi, saya lebih sering  memakai  Life Care. Dan memang taksi Life Care ini nyaman banget buat Papieh, lapang karena jenis mobilnya APV. Saya salut dengan inovasi  Blue Bird yang  memikirkan transportasi buat orang sakit.  Karena armadanya masih terbatas, cara memesannya harus sehari sebelumnya.

bb8
Life Care Taksi, Papieh nyaman saya tenang

Masih di tampilan yang sama, ada kolom destinasi juga. Hanya saja kolom ini statusnya optional artinya boleh di isi boleh juga nggak. Kalau semua sudah terisi, langsung deh klik order. Tunggu kurang lebih 10 menit maka taksi pesanan sudah datang.

Mudahkaaaaan ? Kaaaaaan….

Ah, ternyata nggak ada yang sulit kalau kita mau belajar apalagi ini tentang kemajuan sebuah jaman. Kecanggihan dan kecepatan harus terus dikejar, jika kita tidak mau ketinggalan. Karena saya sudah bisa menggunakan aplikasi My Blue Bird, sekarang saya mau share soal kelebihan dengan menggunakan aplikasi ini dibanding dengan cara lama atau konvensional. Berikut kemudahan yang saya rasakan…

Pengalaman saya bertahun-tahun menggunakan Blue Bird, cuma satu yang bikin saya jengkel. Yaitu nggak bisa dipesan kalau saya sedang berada di sebuah gedung/mal, alasannya susah cari nama kliennya. Jadi kita cuma bisa pesen kalau lagi di rumah atau dengan kata lain di tempat yang mudah dicari. Emang sih setiap gedung/mal pasti ada tempat parkir Blue Birdnya, cuma aja kalau pas jam sibuk dan hujan susah banget cari Blue Bird.

Saya pernah waktu habis anter Papieh kontrol ke rumah sakit, pulang jam 4 sore ditambah lagi hujan deras. Karena jam sibuk, Blue Bird yang biasa mangkal nggak ada. Pak Satpam juga nggak berada di posnya, jadilah saya harus ke jalan raya untuk mencari Blue Bird. Itupun harus menunggu lama, sekitar setengah jam baru dapet Blue Bird. Kebayangkan sulitnya cari Blue Bird pas pulang kontrol, jam sibuk dan hujan pulak !

Nah, dari pengalaman itulah saya berharap kalau aplikasi My Blue Bird nggak bikin saya jengkel. Eiiiits, bukan cuma itu loh masih ada lagi nih yang bikin saya nggak jengkel. Itu loh…nggak pake pulsa jadi saya nggak harus takut kalau hape saya dan Papieh nggak ada pulsa. Soalnya kebanyakan tempat yang saya datangi terdapat jaringan internet atau Wifi. Emang sih beruntungnya tinggal di Jakarta tuh begitu, bahkan di jalan protokol aja sudah ada Wifi. Kalau saya lagi nggak punya kuota internet tinggal cari aja gedung/toko yang ada internetnya. Gampang kaaaaaaannn…

Wah, ternyata aplikasi My Blue Bird bener-bener bikin mudah segalanya. Mau anter Papieh ke rumah sakit kek, ke mal kek, hujan kek, nggak ada ojek kek ya nggak masalah. Pokoknya aplikasi My Blue Bird berhasil mengusir kejengkelan saya, akhirnya saya cuma bisa bilang :

Aplikasi My Blue Bird, it’s easy going

Buat teman-teman yang mau donlot aplikasi My Blue Bird, klik aja banner di bawah ini, caranya juga gampang ko.

bb6

Tulisan ini diikutsertakan pada My Blue Bird Blogging Competition yang diselenggarakan oleh PT. Blue Bird Tbk.

Leave a Reply

4 Comments on "Nggak Jaman Pesen Blue Bird Pake Telepon"

Notify of
avatar
Sort by:   newest | oldest | most voted
Yulia tea
Guest

Waah blue birth udah main aplikasi sekarang ya.. terus gimana yang kejadian demo tempo hari.. *maaf oot*

Ini Indonesia pokonya ya mak 😀

Adriana Dian
Guest

Waaaah aku juga nih pake aplikasi my blue bird. Mudah aman dan cepat ya Maaaaak. Hehehee

wpDiscuz